• KABAR
  • MUI: Bakar Hutan atau Lahan secara Sengaja Hukumnya Haram

MUI: Bakar Hutan atau Lahan secara Sengaja Hukumnya Haram

Asap mengepul dari kebakaran hutan yang berbatasan dengan kawasan konsesi di Kabupaten Kepulauan Meranti, Riau, Selasa (15/3/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Majelis Ulama Indonesia mengeluarkan fatwa haram terkait pembakaran hutan secara sengaja yang bersifat merusak dan merugikan lingkungan sekitar.

"Melakukan pembakaran hutan dan lahan yang dapat menimbulkan kerusakan, pencemaran lingkungan, kerugian orang lain, gangguan kesehatan dan dampak buruk lainnya hukumnya haram," kata Ketua Majelis Ulama Indonesia Bidang Fatwa Huzaimah T Yanggo saat jumpa pers di kantor Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Jakarta, Selasa (13/9/2016), seperti dikutip Antara.

Dia mengatakan, pihak yang turut memfasilitasi, membiarkan dan/atau mengambil keuntungan dari pembakaran hutan dan lahan yang sifatnya merusak hukumnya juga haram.

Tindakan pembakaran hutan dan lahan seperti perbuatan di atas, kata dia, merupakan kejahatan.

Bagi pelakunya agar dikenakan sanksi sesuai tingkat kerusakan dan dampak yang ditimbulkannya.

Terkait pemanfaatan hutan dan lahan, MUI menjabarkan kategori pengolahannya sebagai haram jika tidak memenuhi kriteria-kriteria sebagai berikut, di antaranya:

1. Pemanfaatan hutan dan lahan harus memperoleh hak yang sah.

2. Pemanfaatan lahan dan hutan harus mendapatkan izin dari pihak berwenang sesuai ketentuan yang berlaku.

3. Pemanfaatan itu harus ditujukan untuk kemaslahatan.

4. Pemanfaatan tidak menimbulkan kerusakan dan dampak buruk, termasuk pencemaran lingkungan.

MUI, kata Huzaimah, juga memandang pengendalian kebakaran hutan dan lahan sesuai ketentuan hukumnya adalah wajib.

Menurut dia, ranah fatwa MUI menyentuh aspek moral umat agar tidak melakukan perusakan alam.

Sementara dari sisi lainnya, seperti hukum dan tindakan formal, merupakan ranah pihak lain yang terkait. Semua pihak harus bersinergi dalam mencegah pembakaran hutan dan lahan.

sumber: http://nasional.kompas.com/read/2016/09/13/14234031/mui.bakar.hutan.atau.lahan.secara.sengaja.hukumnya.haram
share this on: 

Fase Transisi REDD+ - United Nations Development Programme - 2016